Webinar Bioeconomy AFOB 2021 bertema “IMMUNOSTIMULATOR SUPLEMENT FOR COVID-19” telah sukses diselenggarakan pada Rabu, 28 April 2021. Acara ini diselenggarakan oleh Asian Federation of Biotechnology (AFOB) bekerjasama dengan Research Center for Biomedical Engineering (RCBE) Universitas Indonesia dan Konsorsium Bioteknologi Indonesia (KBI).

Acara pembukaan webinar menampilkan pesan pembukaan dari Prof. Wen-Chien Lee, Presiden AFOB, Dr. Yudan Whulanza, Direktur RCBE UI, dan Dr. Siswa Setyahadi, Presiden KBI dan juga Upacara Peresmian AFOB Indonesia. Lima pembicara ternama diundang untuk menyampaikan presentasi tentang berbagai penelitian mereka terkait topik webinar, Suplemen Immunostimulator Untuk Covid-19 di negara masing-masing.

Pembicara pertama, Dr Masteria Yunovilsa Putra dari kelompok penelitian Pusat Penemuan dan Pengembangan Obat dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) berbicara tentang Antivirus dan Imunomodulator untuk Melawan COVID-19 yang berasal dari Keanekaragaman Hayati Indonesia. Penelitian ini didasarkan pada fakta bahwa Indonesia sebagai negara kepulauan terbesar di dunia dengan 17.508 pulau dan 81.000 km garis pantai, diakui dunia sebagai negara terkaya di dunia dalam hal keanekaragaman tumbuhan dan organisme laut.

Dr Masteria Yunovilsa Putra dan tim penelitinya mengeksplorasi potensi metabolit tumbuhan dan laut untuk aplikasi anti-SARS CoV 2. Setidaknya 62 senyawa dari 25 ekstrak tumbuhan dan 35 senyawa dari 33 organisme laut telah diidentifikasi memiliki potensi antivirus. Di antara mereka, corilagin, dieckol phlorofucofuroeckol A, proanthocyanidins dan isovitexin diakui memiliki energi Gibbs yang lebih rendah untuk mengikat dengan hACE2, reseptor SARS CoV2, dibandingkan dengan obat antiSARS-Cov2 yang saat ini disetujui, redemsivir.

Studi in silico ini digunakan sebagai langkah awal untuk merancang studi in vitro dan in vivo. Penelitian lebih lanjut dilakukan dengan ekstrak tumbuhan utuh, mis. ekstrak Sambiloto, untuk meningkatkan khasiat dan mempersingkat waktu pengajuan studi klinis. Studi in vitro menunjukkan bahwa ekstrak Sambiloto dapat mengurangi aktivitas 3CL protease SARS CoV-2, menunjukkan potensi yang menjanjikan untuk mengubah replikasi SARS CoV 2. Saat ini, kelompok riset ini melakukan uji klinis “IMMUNOCOV-19” obat herbal sebagai imunomodulator di rumah sakit darurat terbesar di Indonesia (RSDC Wisma Atlit) untuk melawan COVID-19.

Potensi anti-SARS-Cov2 pada Ekstrak Daun Perrilla dalam Model Hamster dieksplorasi oleh tim Prof. Jim-Tong Horn dari Universitas Chang Gung (Taiwan) sebagai pembicara kedua. Obat anti-SARS Cov2 yang disetujui saat ini adalah obat kimia sintetis yang difokuskan pada keamanan dan jenis virus yang sangat bermutasi. Oleh karena itu, kelompok ini menggali potensi pengobatan tradisional China (TCM) sebagai alternatif pelengkap obat sintetik. Daun perilla memiliki efek etnofarmakologis yang berbeda dengan biji, oleh karena itu perlu dipertimbangkan dengan bijak untuk memilih bagian tanaman perilla yang digunakan untuk pengobatan. Studi in vitro dengan sel Vero yang terinfeksi virus dan studi in vivo dengan model hamster menunjukkan bahwa daun Perilla yang diatur dosisnya memiliki potensi untuk menghambat SARS Cov2 melalui inaktivasi virus langsung.

Pembicara ketiga, Dr. Ruttiros Khonkarn dari Universitas Chiang Mai (Thailand) berbicara tentang menggabungkan sistem medis timur dan barat dalam presentasinya tentang East meets West: Application of Traditional Medicines using Drug Delivery Systems. Obat-obatan herbal memiliki beberapa keterbatasan, mis. bahan tidak larut, kelarutan rendah, bioavailabilitas rendah, kurangnya kemampuan penargetan. Selain itu, sistem poliherbal yang kompleks masih menghadapi tantangan dalam standarisasi dan identifikasi komponen obat individu. Sistem penghantaran obat berukuran nano menjadi pilihan untuk menjawab kebutuhan ilmiah akan obat-obatan herbal. Tim Dr Ruttiros Khonkarn sedang mengembangkan self-nano-emulsifying drug delivery systems (SNEDDS) untuk meningkatkan kelarutan air dan bioavailabilitas ekstrak andrographolide/sambiloto.

Prof. Dipendra Kumar Mitra dan Prof. Dr. Anant Mohan dari All India Institute of Medical Sciences, India sebagai pembicara keempat berbicara tentang Covid Pandemic in India: One Year Onwards. Kemampuan India untuk meratakan kurva kasus COVID di awal tahun 2021 telah menginspirasi banyak negara untuk menerapkan strategi serupa untuk memerangi pandemi COVID. India menggunakan tes antigen untuk mengkonfirmasi kasus positif Covid-19 selain tes PCR yang lamban, sehingga kasus positif dapat dideteksi lebih awal. Selain itu, India menerapkan lockdown di beberapa daerah, mengembangkan perawatan medis yang efektif, dan memproduksi cukup alat pelindung diri, obat-obatan, dan ventilator. Namun, kurva mendatar tiba-tiba berubah menjadi situasi sebaliknya di mana kasus COVID meningkat tak terkendali.

Prof. Dipendra Kumar Mitra dan Prof. Anant Mohan menjelaskan, perubahan drastis ini disebabkan oleh banyak faktor antara lain virus baru yang bermutasi, berkumpulnya banyak orang karena acara agama atau acara keluarga, pencabutan larangan bepergian dari negara berisiko tinggi secara dini dan kurangnya disiplin untuk mempraktikkan protokol kesehatan di antara warga. SARS CoV2 baru yang bermutasi menyebabkan peningkatan kematian/kematian untuk pasien yang relatif muda dan pasien tanpa penyakit penyerta di India. India adalah negara terpadat kedua di dunia, oleh karena itu, meskipun India merupakan salah satu produsen vaksin terbesar di dunia, cukup menantang untuk memvaksinasi sebagian besar penduduknya untuk mencapai herd immunity.

Pembicara terakhir, Dr. Eng Muhamad Sahlan, S.Si., M.Eng dari Universitas Indonesia memaparkan penelitiannya tentang Penggunaan Propolis untuk Pengobatan COVID-19. Propolis adalah produk yang berasal dari resin dan eksudat tanaman. Hal yang menarik adalah lebah madu dalam koloni yang menghasilkan lebih banyak propolis lebih sehat dan hidup lebih lama karena konsumsi propolis meningkatkan respon imun mereka terhadap tantangan mikroba. Studi yang dipimpin oleh Dr. Muhammad Sahlan menyelidiki potensi propolis untuk menghambat replikasi SARS CoV 2. Senyawa propolis berpotensi berinteraksi dengan protease utama coronavirus SARS-CoV-2, MPRO berdasarkan studi in silico. Selain itu, propolis dapat berinteraksi dengan ACE2 dan TMPRSS2, berpotensi memblokir atau mengurangi invasi SARS-CoV-2 ke sel inang. Kelompok Dr Sahlan mengembangkan ekstrak kering semprot propolis mikroenkapsulasi untuk meningkatkan penampilan fisik dan indeks kelarutan serta melindungi dan meningkatkan senyawa bioaktif. Sebuah studi keamanan klinis saat ini sedang dilakukan di Rumah Sakit Dr. Soekardjo Tasikmalaya, Jawa Barat untuk menilai kemanjuran imunomodulator, ekstrak propolis mikroenkapsulasi.

FacebookTwitter
X